Resensi Novel Kawin Kontrak

Mengupas Novel  Kawin Kontrak

Judul buka asli : Kawin Kontrak

Penulis            : Tita Rosiati

Penerbit           : Gagas Media

Tahun              : 2008

Tebal               :  VI +170

Buku karya Tita Rosiati yang berjudul “ Kawin Kontrak ” ini sungguh unik. Ide cerita yang tidak bIsa di tebak, penggunAan kata- kata trendy, mempunyai gaya bahasa yang khas dari penulis. Cerita yang kocak juga dapat anda temui dibuku ini.

Buku setebal 170 halaman ini berkisah tentang tiga murid SMA yang baru lulus sekolah mereka adalah Rama yang di ceritakan sebagai seorang yang playboy, teguh pada pendirian dan yang pasti sifat khas playboy yaitu pandai merayu. Juga ada si Dika yang bersifat tidak mudah putus asa dan juga menyimpang dari kebiasaan umum, seperti saat kelulusan dia menghadiahi kekasihnya sebuah cambuk yang biasanya digunakan oleh penderita Sadomasokis. Dan  Jodi  si pemburu ibu – ibu.

Jodi, Rama, Dika pergi ke Desa Sukasararean untuk melakukan kawin kontrak. Mereka bertemu dengan Kang Sono yang akan mengurus kawin kontrak mereka selama di Desa Sukasararean. Mereka di ajak keliling kampung oleh Kang Sono untuk memilh calon mempelai wanita yang akan mereka kawini.

Belum selesai mereka mengelilingi Desa Sukasararean, Dika langsung menjatuhkan pada seorang gadis cantik lagi seksi tapi jutek yang bernama Rani. Sambil menelan luda, Dika bertanya pada  Kang Sono apa Rani bisa di kawin kontrak, Kang Sono menjawab Rani bisa di kawin kontrak. Kang Sono memanggil Rani apakah Rani bersedia untuk kawin kontrak dengan Dika, Rani menjawab bisa.

Jodi juga tanpa basa basi langsung menjatuhkan pilihan pada Euis. Selain mempunyai body aduhai Euis juga termasuk kawakan dalam hal kawin kontrak, dia juga mempunyai seorang anak yang bernama Joni. Tidak tahu siapa bapaknya, Joni lebih mirip orang arab dibanding orang sunda seperti ibunya.

Seluruh desa hingga pelosok sudah di pantau, tapi Rama belum juga menemukan mempelainya. Sesampainya dia di rumah Bu Aan tempat tinggalnya selama kawin kontrak, tiba – tiba turun gadis cantik dengan anak kecil yang nampak pucat sepertinya mereka baru pulang dari puskesmas.

Gadis cantik tesebut bernama Isa, sontak saja Rama ingin  kawin denganya. Kang Sono menolaknya karna Isa sudah di jodohkan bos minyak dari arab, bernama Fahri al Farikh.

Setelah kawin Jodi tinggal di rumah Euis, Dika tinggal bersama Rani, Rama tetap tinggal di rumah Bu Aan, pada malam pertama Dika gagal total dia di kunci di kamar mandi dan di tinggal pergi oleh Rani membeli kecap. Jodi juga gagal pada malam pertamanya.

Suatu hari Rama jalan – jalan, dia melihat Isa di sebuah empang. Dia pun menjalankan strateginya untuk mendekati Isa. Rama pun bicara panjang lebar dengan Isa. Setelah berbincang dengan Isa dia tahu bahwa empang tersebut sebelumnya milik ayah dan ibu Isa yang sudah meninggal, namun di jual untuk membayar hutang.

Hari pernikahan Isa pun telah di tentukan. Rama yang tahu hal tersebut langsung bertindak cepat. malam harinya dia pergi kesamping  kamar Isa lewat jendelah dia mengutarakan isi hatinya, Isa tidak menanggapinya.

Rama jalan – jalan ke sawah, saat dia sedang duduk termenung di tepi sungain tiba-tiba seorang bu-ibu menepuknya dari belakang, Rama kaget. Ibu tersebut yang ternyta bernama Mak Enay. Setelah berbicara panjang lebar sampailah pada topik anak Mak Enay yang melarikan diri. Mak Enay bercerita bahwa anaknya yang di nikahi Fahri al Farikhkab melarikan diri karena suatu hal, Mak Enay tidak menjelaskan panjang lebar. Dia hanya berkata bahwa Fahri al Farikh tidak menepati janji pada anaknya yang akan di beri kehidupan yang enak.

Sontak setelah mendengar cerita dari Mak Enay, malam harinya Rama langsung menemui Isa. Dia menjelaskan apa yang di dengarnya dari Mak Enay pada Isa, Isa pun tidak percaya pada apa yang di bicarakan Rama. Karena ada seseorang yang mendekat Rama pun pergi, takut ada apa- apa.

Hari pernikahan Isa semakin dekat. Rama mencoba menjelaskan lagi pada Isa, bahwa Fahri al Farikh tidak seperti yang di anggap orang- orang Sukasararean sebagai orang baik. Isa menjawab pernyataan Rama tentang Fahri al Farikh dengan mengatakan bahwa Fahri al Farikh bisa menjamin adik dan hidupnya di banding  jika kawin denga Rama yang hanya sebatas kawin kontrak. Mendengar pernyataan Isa, Rama pun putus asa.

Melihat besok adalah hari pernikahan Isa, Rama tidak tidur. Dia memikirkan apakah harus di perjuangkan cintanya atau pergi sebagai pecundang.

Pada hari pernikahan Isa, Rama pun memutuskan untuk pulang. Dia berpamitan pada kedua sahabatnya dan minta untuk di antar ke terminal. Pulang dari terminal kedua sahabat Rama, Jodi dan Dika mampir di warung Mak Enay. Mak Enay bercerita pada Jodi dan Dika tentang anaknya. Mendengar hal itu Jodi dan Dika memutuskan menjemput Rama untuk tidak jadi pulang ke kota dan merencanakan membatalkan pernikahan Isa dengan Fahri al Farikh.

Rama yang sudah naik ke bus akhirnya  mengurungkan niatnya,setelah di bujuk Jodi dan Dika. Mereka bertiga kembal mengatur rencana penggagalan perrnikahan Isa. Dika bertugas menangkap Fahri al Farikh dan Jodi bertugas mengkoordinasi ibu – ibu untuk memangsa si Fahri al Farikh.

Rencana tidak berjalan mulus Dika yang bertugas menangkap Fahri justu gagal. Jodi pun bertindak. Bagai Singa yang lapar ibu- ibu memukuli Fahri al Farikh yang sebenarnya bernama Udin Petot atau Udin Karo warga Tanah Abang. Dia seorang human trafficking.

Akhirnya Isa tidak jadi menikah dengan Fahri al Farikh dan Isa bersedia menunggu Dika sampai lulus kuliah.

Novel ini mempunyai beberapa kelemahan bahasanya yang lebih bersifat ke daerahan seperti  “ jadi hayang gaura balik” ( hlm 44 ), “ema hariwarang ‘ ( hlm 61), “ jurig” (hlm 75) dan juga penggunaan bahasa asing yang berlebihan seperti  “ its, happy ending finally” ( hlm165), “ heartbreaker” (hlm 131). Mungkin kalau bahasa asing masih bisa di pahami  tetapi bahasa daerahnya. Bila pembaca hanya dari bahasa daerah tersebut berasal tidak masalah, tetapi novel ini  dijual di seluruh Indonesia. Bahasasnya berputar – putar sehingga sulit untuk di pahami. Penggambaran karakter utama kurang kuat, karena lebih berkutat pada kejenakAan kehidupan sehari – hari tokoh Jodi, Rama, Dika. Penggunaan kata juga terlalu vulgar seperti “ Nge Ceng” (hlm 11), “Sextoys”  (hlm 12).

Tetapi novel ini sangat layak bagi mereka yang sedang mencari hiburan karena novel ini sangat menonjolkan unsur humor. Selain itu novel ini menyajikan alur cerita yang sangat menarik, sehingga membuat pembaca penasaran. Dan juga bisa belajar bahwa kita jangan sekali kali berputus asa. Karena semua itu butuh perjuangan dan pengorbanan selain itu kita jangan sekali – kali menghianati kepercayaan seseorang, karena bila seseorang sudah di khianati maka akan sulit mengembalikan kepercayaan pada kita.

Novel ini sangat layat untuk di baca bagi mereka yang mengalami kejenuhan dan kebosanan karena sangat menghibur. Namun nvel ini tidak layak untuk di baca anak kecil kerena unsur di dalamnya terlalu vulgar, namun bila sudah membaca cukup di nasehati agar mereka jangan seperti Jodi, Rama dan Dika.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s